Bagaimana cara membedakan jamur layak makan dan jamur mematikan?

Apakah bentuk, warna, atau tempat tumbuhnya dapat dijadikan acuan untuk menentukan suatu jenis jamur beracun atau tidak? Jawabnya, ya. Meski harus diakui, sampai saat ini, melihat dari sisi penampilan saja belum cukup, apalagi jika dijadikan acuan untuk membedakan tingkat keamanan sebuah jamur. Cara ini juga tidak dapat menjadi pedoman yang harus dipercaya 100%, ketika kita menemukan jamur jenis baru di pekarangan atau saat berkemah di tengah hutan, misalnya. 
Namun setidaknya, masih ada filter yang dapat mencegah masuknya racun jamur ke dalam perut. Dari beberapa panduan sederhana yang biasa digunakan oleh para penjelajah hutan, misalnya, atau adopsi dari mata ajaran survival para calon prajurit pasukan elite di luar maupun dalam negeri, terungkap adanya beberapa pedoman yang dapat dijadikan bekal dalam menghadapi racun jamur.

Menurut “mata pelajaran” itu, jenis jamur beracun pada umumnya memiliki warna cukup mencolok mata. Misalnya, merah darah, hitam, cokelat, hijau tua, biru tua, dan sejenisnya. Sebaliknya, menurut teori ini, jamur-jamur berwarna terang tergolong ke dalam kelompok yang dapat dimakan.

Namun, menurut H. Unus Suriawiria, Guru Besar Bioteknologi dan Agroindustri, teori warna ini juga ada pengecualiannya. Sepanjang pengetahuan para ahli, jamur shiitake ternyata tidak mengandung racun, padahal ia berwarna cokelat. Begitu juga dengan sejumlah jamur berkulit terang, di kemudian hari ternyata diketahui mengandung racun.

Jamur beracun biasanya juga memiliki ciri lain, yaitu berbau busuk akibat senyawa sulfida di dalamnya. Jamur beracun juga mengandung senyawa sianida yang membuat beragam serangga atau binatang kecil lainnya kalau bisa jangan menclok di situ. Gampangnya, kalau lalat dan kawan-kawannya saja menjauh, masak kita mau mendekat, bahkan mengolahnya menjadi santapan makan malam?

Ciri lainnya, jika jamur beracun dikerat, kemudian dilekatkan dengan benda yang terbuat dari perak asli (pisau, sendok, garpu, atau cincin), pada permukaan benda-benda itu akan muncul warna hitam (karena sulfida) atau kebiruan (karena sianida). Cara ini lumayan efektif jika kita cuma punya sedikit waktu untuk menentukan suatu jamur beracun atau tidak saat sedang berkemah atau mendaki gunung, misalnya.

Namun, kalau punya waktu panjang dan mau sedikit repot, tips turun-temurun dari sejumlah desa di Nusantara ini layak dicoba. Untuk memastikan ada tidaknya racun, kita masak atau pepes saja jamur yang dicurigai bersama nasi putih. Jika warna nasi berubah menjadi cokelat, kuning, merah, atau hitam, besar kemungkinannya jamur itu beracun. Keruan, bukan cuma jamurnya yang harus dihindari, nasinya pun tak boleh disantap lagi. 

Detail pengenalan jamur beracun ada disini.


Sumber: kesehatan707.blogspot.com



Leave a Reply.

    KD

    Kampoeng Djamoer

    Choose your FLAVOR, contact us. While others are still preparing, you have felt the GREAT SENSATION! 
    Deliver to all over Indonesia!

    Picture
    Owner bersama Bpk. Anggito Abimanyu
    free counters

    Arsip

    May 2012
    January 2012
    December 2011
    November 2011

    Kategori

    All
    Artikel Jamur
    Berita Jamur
    Bisnis Jamur
    Budidaya Jamur
    Jamur Kuping
    Jamur Lingzhi
    Jamur Merang
    Jamur Shiitake
    Jamur Tiram
    Kumbung Jamur
    Lomba Kd
    Resep Jamur

    E-book GRATIS!

    DILARANG KERAS untuk memperjualbelikan e-book ini!!
    Pemeliharaan Baglog
    File Size: 1668 kb
    File Type: pdf
    Download File

    Pembiayaan Jamur
    File Size: 118 kb
    File Type: xls
    Download File

    Olahan Jamur Tiram
    File Size: 1610 kb
    File Type: pdf
    Download File

    Contoh Slide Presentasi Proposal Investasi Budidaya Jamur
    File Size: 2111 kb
    File Type: pptx
    Download File

    Contoh Formulir Pendaftaran Anggota Kemitraan Bagi Hasil
    File Size: 238 kb
    File Type: docx
    Download File

    Contoh 1 Surat Perjanjian Bagi Hasil Budidaya Jamur
    File Size: 15 kb
    File Type: docx
    Download File

    Contoh 2 Surat Perjanjian Bagi Hasil Budidaya Jamur
    File Size: 62 kb
    File Type: doc
    Download File

    Partner

    AGEN KAMI

    PONTIANAK
    0878 193 202 69 (Indra)

    JOGJA
    0813 9180 3748 (Dian)

    TANGERANG SELATAN
    081319580768 (Yudha)

    BENGKULU
    085643915947 (Sendy)

    CIAMIS
    085223033299 (Yuyun)

    *untuk pendaftaran agen-agen baru dapat mendaftar di 081228945753. MENJADI AGEN TANPA MODAL !!

    Picture
    Mesin Spinner Kripik Jamur Harga Rp 2.300.000,-
    AUTOCLAVE BIBIT STANDAR KAPASITAS 25 BOTOL.
    Harga Rp 2.000.000,-
    Autoclave Bibit ukuran diameter 35cm, tinggi 50cm. Kapasitas 45 botol.
    Harga Rp 2.800.000,-
    Autoclave Bibit ukuran diameter 50cm, tinggi 60cm. Kapasitas 120 botol.
    Harga Rp 4.150.000,-
    Autoclave Bibit ukuran diameter 35cm, tinggi 70cm. Kapasitas 62 botol.
    Harga Rp 3.300.000,-
    Mesin Press Baglog Manual.
    Harga Rp. 950.000,-
    Mesin Press Baglog Otomatis.
    Harga: Rp 4.500.000,-
    Boiler Uap.
    Harga Rp 6.100.000,-
    Autoclave Baglog. Kapasitas 1000 baglog. Stainless steel 2mm, diameter 120cm, panjang 285cm.
    Harga Rp 15.100.000,-